News  

Banjir Sempat Genangi Sejumlah Desa, di Kabupaten Bogor, Ratusan Warga Terdampak

Warga membersihkkan material banjir. ( Foto: bnpb)

POTENSINETWORK.COM – Banjir sempat menggenangi sejumlah desa di tiga kecamatan pada Senin sore (20/12), pukul 16.36 WIB. Sehari kemudian genangan telah terpantau surut di wilayah terdampak. Warga pun kemudian membersihkan material sampah dan lumpur di rumah masing-masing.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) menginformasikan kejadian ini terjadi setelah hujan dengan intenstias deras dan berdurasi lama mengguyur wilayah Kabupaten Bogor. Kondisi tersebut menyebabkan debit air Sungai Ci Lutung meluap. Kali ini merupakan anak Sungai Cidurian. Sedangkan empat desa terdampak tersebar di tiga kecamatan di Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat. 

Desa terdampak dengan tinggi muka air sekitar 20 – 40 cm yaitu Desa Kalong Sawah dan Jugala Jaya di Kecamatan Jasinga, Desa CIbatok di Cibungbulang dan Desa Cijayanti di Babakan Madang. Sebanyak 172 KK atau 350 jiwa terdampak kejadian ini. Namun demikian, BPBD setempat melaporkan tidak ada warga mengungsi, sedangkan rumah warga terendam sebanyak 167 unit masjid 1 unit. 

Baca Juga  Tadi Pagi Gempa Berkekuatan Tinggi Guncang Wilayah Jember

Prakiraan cuaca di tiga kecamatan ini terpantau berawan-hujan ringan-sedang hingga hujan petir dalam dua hari ini. Warga diimbau untuk tetap waspada terhadap potensi banjir susulan. Di samping itu, pemerintah daerah dan warga juga meningkatkan kesiapsiagaan dalam menghadapi puncak musim hujan.  

Pada analisis inaRISK, sebanyak 37 kecamatan di Kabupaten Bogor memiliki potensi bahaya banjir dengan kategori sedang hingga tinggi, termasuk tiga kecamatan yang terdampak banjir pada Senin lalu itu. 

Banjir Kabupaten Mamuju Surut

Pada Minggu lalu (19/12), Kabupaten Mamuju, Provinsi Sulawesi Barat, juga dilanda banjir. Satu desa terdampak sekitar pukul 16.00 waktu setempat, yaitu di Desa Toabo, Kecamatan Papalang. Namun demikian, kondisi genangan setelah hujan berintensitas tinggi terjadi sudah surut pada Senin sore (20/12). 

Baca Juga  Wakil Rakyat Jabar Puji Sambung Rasa DPRD DIY Sebagai Inovasi