News  

Guru Agama Diminta Kembalikan Subsidi Kemenag

Ilustrasi. (Foto: pirsmidaradio.co.id)

POTENSINETWORK.COM – Sejumlah guru madrasah dan Pendidikan Agama Islam (PAI) pada sekolah diminta untuk mengembalikan Bantuan Subsidi Upah (BSU) yang mereka terima dari Kementerian Agama.

Hal ini didasarkan atas temuan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) tahun anggaran 2020.

Keharusan mengembalikan upah itu, karena mereka telah mendapat bantuan sejenis lainnya, termasuk bantun pra kerja/BPJS Ketenagakerjaan.

“Pada prinsipnya regulasi mengatur bahwa setiap guru tidak bisa menerima bantuan sejenis, sehingga BPK meminta agar yang double dikembalikan ke kas negara,” tegas Direktur Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Madrasah Kemenag, Muhammad Zain, di Jakarta, Minggu (2/1/2022).

Baca Juga  Gempa M5,3 Guncang Nias Selatan, Juga Terjadi di Padang

“Setiap guru penerima bantuan sudah menandatangani Surat Pernyataan Tanggung Jawab Mutlak atau SPTJM bahwa mereka bukan penerima bantuan program kerja atau BSU lainnya,” sambungnya.

Zain, dalam situd resmi kemenag.go.id, menjelaskan, pihaknya sudah sejak awal berusaha mengantisipasi dan meminimalisir potensi terjadinya guru menerima lebih satu kali bantuan (ganda). Setidaknya, ada tiga upaya yang sudah dilakukan:

Pertama, melakukan verifikasi dan validasi data untuk memastikan para guru memang berhak menerima BSU dari Kementerian Agama.