Kedubes AS Peringatkan Warganya Atas Serangan di Moskow, Dikritik Kemenlu Rusia

Foto: Anggota Pusat Gabungan untuk Kontrol dan Koordinasi tentang gencatan senjata garis demarkasi, atau JCCC, mengamati lubang peluru artileri yang mendarat di dekat sebuah sekolah di Vrubivka di wilayah Luhansk, Ukraina timur. (AP Photo/Vadim Ghirda)

POTENSINETWORK.COM – Kedutaan Besar Amerika Serikat (AS) di Moskow, memperingatkan potensi serangan di Rusia Minggu (20/2/2022) malam waktu setempat. Bukan hanya Moskow, serangan juga disebutkan berisiko terjadi di Saint Petersburg.

“Menurut sumber media, ada ancaman serangan terhadap pusat perbelanjaan, stasiun kereta api dan metro, dan tempat berkumpul umum lainnya di daerah perkotaan besar,” kata kedutaan dalam pernyataannya, dikutip AFP dan dilansir CNBC Indonesia .

Kedutaan pun meminta warga Amerika di Rusia untuk menghindari keramaian. Warga juga diminta melakukan rencana evakuasi mandiri tanpa bergantung pada bantuan pemerintah AS.

Baca Juga  Canelo Alvarez Diprediksi Bisa Kalahkan Pimilik Rekor 100 Persen KO Artur Beterbiev

Pernyataan ini beredar di tengah ketegangan yang meningkat antara Rusia dan Ukraina di sepanjang perbatasan keduanya.

Negara-negara Barat telah memperingatkan selama berminggu-minggu bahwa Moskow dapat merencanakan serangan terhadap tetangga bekas Sovietnya itu, menuduh Rusia membangun kekuatan puluhan ribu tentara.

Terbaru, otoritas lokal di sekitar perbatasan Rusia dengan Ukraina telah mengumumkan keadaan darurat seiring terjadinya baku tembak antara pemberontak pro Rusia di Ukraina Timur dengan pemerintah Ukraina. Dikabarkan para pengungsi, 50.000 orang, telah menyeberang dari wilayah yang dikuasai pemberontak di Ukraina timur ke Rusia untuk menghindari perang.

Baca Juga  Pertahankan Rekor Sampai Berdarah, Artur Beterbiev Pukul KO Marcus Browne

Sementara itu, Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova, mengkritik pengumuman tersebut. Ia mempertanyakan apakah protokol AS terkait pengumuman tersebut sudah benar. “Apa yang harus kita lakukan dari ini?” ujarnya lagi mempertanyakan AS.