Kemenag Minta Guru Madrasah Persiapkan Diri Terapkan Kurikulum Prototipe

POTENSINETWORK.COM – Direktur Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Madrasah Kemenag, Muhammad Zain, meminta guru madrasah mempersiapkan diri dalam menerapkan kurikulum prototipe.

Untuk itu, lanjut dia, guru madrasah perlu mengubah mindset dalam pembelajaran di masa pandemi covid-19.

Hal ini ia sampaikkan saat memberikan pembekalan dalam Pembinaan Guru dan Tendik bagi Kepala Madrasah jenjang RA, MI, MTs dan MA di Balikpapan, awal pekan lalu.

Menurutnya, kebijakan Kemendikbud yang sedang menggagas kurikulum prototipe harus dapat direspon dengan baik oleh madrasah, karena, kurikulum ini lebih fleksibel dan meneguhkan peran utama guru sebagai pendidik profesional.

“Guru harus mempersiapkan diri dalam mendesain pembelajaran yang membebaskan dan sesuai minat siswa. Guru juga harus hadir sebagai sahabat siswa,” ujanya.

Baca Juga  Resmi Diluncurkan, Ini Format Baru NPWP

M Zain menekankan pentingnya peran guru dalam membentuk karakter baik para siswa di tengah membanjirnya berita dan informasi di medsos.

YDia melihat anak-anak saat ini banyak mengalami adiksi dan kecanduan gadget.

“Peran orang tua dalam mengontrol anaknya juga sangat vital terkait pembentukan akhlakul karimah anak,” tuturnya.

Kurikulum Prototipe merupakan kurikulum yang disederhanakan sebagai opsi tambahan untuk diterapkan oleh satuan pendidikan pada tahun ajaran 2022/2023.

Ia berharap, lembaga pendidikan pada pilihan penggunaan Kurikulum 2013 atau Kurikulum Prototipe dapat mendorong pembelajaran sesuai kemampuan siswa dan memberi ruang yang lebih luas pada perkembangan karakter serta kompetensi dasar.

Baca Juga  Uji Sumur Pengeboran, Masyarakat Sekitar PLTP Patuha Dipastikan Aman

Menurut dia, pemberlakuan Kurikulum Prototipe dapat mendorong pembelajaran yang sesuai dengan kemampuan siswa.

MZein juga berharap, kurikulum ini mampu memberi ruang lebih luas pada pengembangan karakter dan kompetensi.

Zain menjelaskan, ada tiga karakter utama Kurikulum Prototipe.

Pertama, pembelajaran berbasis proyek untuk pengembangan soft skill dan karakter (iman, takwa, akhlak mulia, gotong royong, kebinekaan global, kemandirian, nalar kritis, dan kreativitas).

Kedua, fokus pada materi esensial sehingga ada waktu cukup untuk pembelajaran yang mendalam bagi kompetensi dasar seperti literasi dan numerasi.

“Ketiga, fleksibilitas bagi guru untuk melakukan pembelajaran yang sesuai dengan kemampuan murid (teach at the right level), dan melakukan penyesuaian dengan konteks dan muatan lokal,” ujarnya.

Baca Juga  Hadits yang Menegaskan Pemimpin Derah yang Adil

Terkait langkah-langkah implementasi Kurikulum Prototipe pada madrasah, M Zain menjelaskan enam tahapan.

Pertama, sesuai konteks dan karakteristik madrasah.

Kedua, penerapan secara terbatas pada setiap tingkat RA, MI, MTs, dan MA di setiap provinsi.

Ketiga, disiapkan regulasi yang longgar sebagai penguatan KMA 184 Tahun 2019.

Keempat, pemberdayaan Jabatan Fungsional Pengembang Teknologi Pembelajaran (PTP) dan Pengawas untuk mengawal penjaminan mutu implementasi kurikulum Prototipe di madrasah.

Kelima, perlu penyesuaian kebijakan Direktorat Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) secara terbatas pada pelaksana Kurikulum Prototipe terkait implementasi Simpatika dan perangkat administrasi lainnya.

“Terakhir, penguatan pelaksanaan supervisi pembelajaran sesuai KMA 634 Tahun 2021,” katanya.***