Tunjukkan Ketahanan, LPEI Bawa Produk UKM Berorientasi Ekpsor

Foto: kemenkeu

POTENSINETWORK.COM – Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) sebagai Special Mission Vehicle (SMV) Kementerian Keuangan menghadirkan sejumlah UKM berorientasi ekspor dalam perhelatan pertemuan G20.

Beberapa di antaranya merupakan hasil program Coaching Program for New Exporter (CPNE) atau program rintisan ekspor baru untuk menunjukkan ketahanan UKM di tengah pandemi covid-19.

“Pada Presidensi G20 ini, kami menghadirkan 16 UKM terpilih dimana diantaranya merupakan hasil program Jasa Konsultasi yaitu CPNE. Sebuah program pelatihan berkelanjutan selama satu tahun atau bisa kita bilang inklusi keuangan kepada para UKM berorientasi ekspor yang bertujuan agar dapat melahirkan eksportir baru,” ujar Direktur Eksekutif LPEI, Rijani Tirtoso, dalam rilisnya, Jumat (18/02).

Baca Juga  Sebanyak 2 Ha Lebih Lahan Cagar Alam Gunung Tilu Kabupaten Bandung Bakal Jadi Proyek Patuha 2

UKM berorientasi ekspor hasil program CPNE ini memamerkan produknya pada stand Rumah Joglo dan Rumah Minahasa di JCC, Senayan. Produk-produk yang dipasarkan berupa fashion, kerajinan tangan dan dekorasi rumah, hingga aksesoris.

Dalam kesempatan tersebut, salah satu mitra binaan LPEI membawa alat tenun bukan mesin (ATBM) yang memproduksi kain sarung.

Hal tersebut menarik perhatian Menteri Keuangan dan sejumlah delegasi G20.

“Kehadiran mereka (mitra binaan) pada Presidensi G20 menunjukan ketahanan para UKM menghadapi badai pandemi yang telah terjadi selama kurang lebih 2 tahun terakhir,” ujar Rijani.

Baca Juga  Sempat "Mati Suri", Toko Oleh-oleh Haji dan Umrah Kembali Menggeliat