Wakil Rakyat: Guru Honorer masih Minim Perhatian Pemerintah

Oleh Soleh. (Foto: humas dprd jabar

POTENSINETWORK.COM – Wakil Ketua DPRD Provinsi Jawa Barat, H. Oleh Soleh, SH, mengaku prihatin atas kondisi guru honorer khususnya yang berusia di atas 35 tahun yang cenderung kurang perhatian dari pemerintah pusat dan daerah.

Keprihatinannya itu, ia sampaikan satmengahadiri Musda pertama Organisasi Sosial yang menampung aspirasi seluruh guru dan tenaga kependidikan honorer non kategori usia 35 tahun ke atas (GTKNHK 35+).

“Tentu acara ini memberikan kita informasi bahwa mereka guru honorer yang yang melebihi usia di atas 35 tahun tetapi belum mendapatkan perhatian secara khusus baik dari pusat, daerah, provinsi, maupun kabupaten dan kota,” katanya di Kantor PGRI Provinsi Jawa Barat, Kota Bandung, Selasa, (1/2).

Baca Juga  Perkuat Rekognisi Internasional, UIN Bandung Tuan Rumah Forum Dekan Fakultas Sains dan Teknologi PTKIN 2022

Menu, kita harus menghargai dedikasi yang diberikan oleh para guru honorer yang bekerja tidak kenal lelah dan waktu dalam mencerdaskan bangsa terutama generasi muda.

“Mereka (guru honorer) sangat bermanfaat dan pengabdian mereka tanpa batas waktu dan tanpa batas wilayah, dalam hal pendidikan tentu mereka senantiasa mengabdi siang malam untuk mencerdaskan kehidupan bangsa dan negara,” sebut Oleh.

Oleh berharap apa yang sudah diperjuangkan oleh DPR RI bersama Kemterian Pendidikan untuk mengangkat status para guru honorer menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) bisa segera terwujud.

Baca Juga  GTKHNK35Plus Sampaikan Sejumlah Tuntutan Kepada DPRD Kab Bandung

“Saya mengharapkan apa yang sudah diperjuangkan oleh teman-teman di Komisi X DPR RI bersama Kementerian Pendidikan bisa segera terwujud, sehingga mereka (Guru Honorer) bisa di angkat menjadi salah satu tenaga PPPK, kita butuh mereka, kita bangga sama mereka, guru pahlawan bangsa,” katanya.***