Ini Kronologis PLTN Zaporizhzhia Ukraina Terbakar Setelah Digempur Pasukan Rusia

PLTN Zaporizhzhia kebakaran dan direbut pasukan Rusia. (Zaporizhzhya NPP via REUTERS/Zaporizhzhya NPP/Tangkapan layar CNNI)

POTENSINETWORK.COM — Ukraina gempar ketika serangan Rusia memicu kebakaran di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia, Jumat (3/4). Butuh waktu beberapa jam hingga api padam dan Rusia menguasai PLTN terbesar Eropa itu.

Wali Kota Enerhodar, Dmytro Orlov, mengatakan bahwa kebakaran terjadi pada Jumat dini hari, usai pertarungan sengit antara pasukan Rusia dan Ukraina di dekat PLTN Zaporizhzhia.

“Akibat bombardir tak henti musuh terhadap gedung-gedung dan unit-unit di pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa, PLTN Zaporizhzhia terbakar,” ujar Orlov, sebagaimana dikutip Reuters.

Baca Juga  Wanita Ini Dipenggal Suaminya Lalu Kepalanya Diarak, Polisi Tangkap Dua Pelakunya

Layanan Darurat Ukraina (SES) kemudian melaporkan, kebakaran terjadi sekitar pukul 2.30 dini hari. Bermula di gedung pelatihan PLTN Zaporizhzhia, kebakaran kemudian meluas.

Kepanikan sempat melanda ketika jubir PLTN Zaporizhzhia, Andriy Tuz, mengatakan salah satu reaktor nuklir terbakar. Reaktor itu sedang tidak beroperasi karena renovasi, tapi masih ada bahan bakar nuklir di dalamnya.

Tim pemadam langsung diterjunkan ke lokasi, tapi sempat terhambat karena ditembaki pasukan Rusia. Mereka baru bisa memulai proses pemadaman sekitar pukul 5.20 waktu setempat.

Baca Juga  Konflik dengan Rusia, Sejumlah Maskapai Penerbangan Hindari Wilayah Ukraina

Tepat satu jam kemudian, pukul 6.20, personel SES berhasil memadamkan api yang berkobar di PLTN terbesar di Eropa tersebut.

Setelah itu, pemerintah setempat melaporkan bahwa pasukan Rusia menguasai PLTN Zaporizhzhia. Meski demikian, personel Ukraina akan tetap memantau operasional di PLTN itu.

“Personel operasional memantau kondisi unit-unit daya,” demikian pernyataan pemerintah lokal Ukraina yang dikutip Reuters.
Pemerintah Ukraina menyatakan, personel lokal bakal memastikan operasional di PLTN Zaphorizhzhia sesuai dengan standar keamanan.***