Produksi Kentang Kabupaten Bandung Cukup Tinggi, Bisa Kontribusi Kebutuhan di Jabar

POTENSINETWORK.COM — Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Bandung DR. Ir. H. A Tisna Umaran, MP., mengungkapkan, produksi kentang asal Kabupaten Bandung relatif tinggi, sehingga bisa memberikan kontribusi untuk kebutuhan di Jabar antara 24-26 persen.

“Luasannya 200 sampai 250 hektare lahan pertanian kentang di Kabupaten Bandung. Karena tidak selamanya tanam kentang dan kadang-kadang ada pergiliran tanam, di antaranya ditanami jagung manis kemudian tanam kentang lagi,” kata Tisna Umaran, Kamis (10/3/2022).

Dinas Pertanian bersama para petani melaksanakan panen raya kentang di Desa Cihawuk Kecamatan Kertasari Kabupaten Bandung.

Baca Juga  Percepat Komunikasi Kabupaten Bandung Miliki Command Center

Menurut Tisna Umaran, keunggulan Kabupaten Bandung itu, memiliki balai pembibitan kentang yang dikerjasamakan dengan pihak lain. Balai pembibitan kentang itu berada di Kertasari.

“Jadi relatif sumber daya manusianya paling paham dalam pelaksanaan pertanian kentang. Di antaranya, ada petani asal Kabupaten Bandung yang dibedol ke Sulawesi Selatan. Itu orang Pangalengan yang dibedol ke sana untuk tanam kentang,” kata Tisna Umaran.

Namun keberadaan lahan di Kecamatan Kertasari maupun di Pangalengan sangat kecil sehingga para petani lebih banyak menanam kentang itu pada lahan kawasan, baik di kawasan Kehutanan maupun di Perkebunan.

Baca Juga  Dorong Industri, Ditjen Bea Cukai Beri Berbagai Fasilitas Kepabeanan

“Nah di Perkebunan ada slot. Slot tersebut namanya pemberdayaan masyarakat desa kebun. Memang sekarang ini, secara eksisting lahannya itu digarap oleh para petani untuk menanam sayuran,” katanya.