Tanah Longsor Cilacap, Sempat Lumpuhkan Jalan Utama Desa, Ratusan Warga Mengungsi

gabungan bergotong-royong melakukan pembukaan jalan yang tertimbun longsor di Desa Kutabima. (Foto: BPBD Kabupaten Cilacap)

Tanah Longsor,Cilacap,Sempat Lumpuhkan,Jalan Utama Desa,Ratusan Warga Mengungsi,

POTENSINETWORK.COM – Jerih payah atas upaya tim gabungan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Cilacap, TNI, Polri, relawan Banser NU dan masyarakat dalam pembukaan jalur yang tertimbun longsor di Desa Kutabima, Kecamatan Cimanggu, Kabupaten Cilacap, Provinsi Jawa Tengah, telah membuahkan hasil.

Kini jalan utama desa sudah dapat dilalui kendaraan roda dua, setelah sebelumnya dinyatakan lumpuh total akibat tertimbun material longsor yang terjadi pada Kamis (31/3).

Adapun pembersihan dan pemulihan jalan desa itu dilakukan dengan bergotong-royong menggunakan alat seadanya secara manual.

Baca Juga  Ketua ProDem Heran Pelapor Dua Putra Presiden Malah Dilaporkan

Sementara itu alat berat belum dapat dimaksimalkan mengingat medan menuju titik longsor merupakan perbukitan dengan kondisi jalan yang sebagian rusak dan naik turun.

Dengan akses jalan utama desa yang sudah dapat dilalui, maka hal itu juga mempercepat proses pendistribusian logistik dan peralatan yang dibutuhkan dalam tanggap darurat bencana longsor.

Selain pembukaan jalan dan pembersihan material longsor, upaya percepatan penanganan bencana tanah longsor itu juga meliputi pelayanan kesehatan masyarakat terdampak oleh tim medis Puskesmas Cimanggu.

Kemudian untuk permakanan siap saji, Dinas Sosial telah mengaktifkan dapur umum sejak Jumat (1/4) sore.

Baca Juga  Debat dengan Mahasiswa, Luhut Menolak Saat Diminta Buka Big Data Penundaan Pemilu

Menurut catatan hingga Sabtu (2/4) pukul 20.05 WIB, dapur umum itu telah mendistribusikan 630 nasi bungkus bagi warga terdampak dan tim yang bertugas di lapangan.

Selain itu, Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Citandui telah melaksanakan monitoring dan cek lokasi mulai dari tebing sungai yang terdampak sampai ke titik longsor.

Dari hasil pemantauan itu, BBWS akan mengirimkan alat berat jenis eskavator Pc 50 untuk membantu proses pembersihan material dan puing longsoran.

Selanjutnya, pihak PLN juga telah turun ke lokasi untuk membantu pemulihan jaringan listrik yang sempat padam. Kondisi terkini listrik sudah normal kembali dan tim terus bersiaga untuk antisipasi ke depan.

Baca Juga  Menjaga Tingkah Laku Sangat Penting, Ini Pesan Kemenpora RI kepada Finalis Puteri Indonesia 2022

Sementara itu, hasil kaji cepat BPBD Kabupaten Cilacap hingga Sabtu (2/4) pukul 20.05 WIB ada sebanyak 177 warga yang mengungsi. Sebagian besar warga mengungsi di SD Negeri 04 Citulang, namun ada pula yang memilih di rumah sanak keluarga.