Jepang Berduka, Shinzo Abe Ditembak dari Belakang Saat Pidato

POTENSINETWORK.COM – Jepang pada hari Sabtu berduka atas pembunuhan mantan Perdana Menteri Shinzo Abe, ketika pria yang menembaknya secara fatal mengatakan kepada polisi bahwa dia awalnya berencana untuk menyerang seorang pemimpin kelompok agama yang dia yakini menyebabkan ibunya pergi bangkrut melalui donasi.

Tetsuya Yamagami, 41, juga mengakui bahwa dia berniat membunuh Abe, percaya dia telah mempromosikan kelompok itu di Jepang, kata sumber investigasi. Tersangka telah berulang kali mengunjungi lokasi di mana Abe menyampaikan pidato kampanye menjelang pemilihan Majelis Tinggi hari Minggu.

Dilansir Potensinetwork.com, dari Japantimes.co.jp, Abe meninggal pada hari Jumat, beberapa jam setelah ditembak dari belakang selama pidato tunggul di dekat stasiun kereta api di Prefektur Nara. Yamagami ditangkap di tempat dia memegang senjata rakitan.

Baca Juga  Kunker ke Vietnam, Prabowo Disambut Upacara Militer Jajar Kehormatan

Yamagami membantah dia melakukan kejahatan itu karena dia menentang keyakinan politik Abe, menurut polisi.

Polisi menggeledah rumahnya Jumat, menemukan barang-barang yang diyakini bahan peledak dan senjata rakitan, kata mereka. Yamagami diduga membuat senjata yang membunuh Abe sendiri beberapa bulan lalu, kata sumber investigasi.

Pembunuhan itu telah memicu pengawasan atas apakah langkah-langkah keamanan di pidato tunggul sudah cukup meskipun kekerasan politik dan kejahatan senjata sangat jarang terjadi di Jepang.

Pada Sabtu malam, kepala Polisi Prefektur Nara mengakui bahwa ada kekurangan dalam melindungi Abe.

Baca Juga  Badai Ana Ngamuk 46 Orang Dilaporkan Tewas

“Tidak dapat disangkal bahwa ada masalah dalam keamanan,” kata Tomoaki Onizuka dalam konferensi pers.

Pejabat Kepolisian Prefektur Nara sebelumnya mengatakan kepada wartawan bahwa permintaan keamanan di acara tersebut “mendadak.”

Beberapa komentator mengatakan keamanan di sekitar mantan perdana menteri seharusnya lebih kuat.