News  

ASN Pemkab Bandung Peringati HKN, Bupati Bandung: Hari Kebangkitan Nasional adalah Hari Bersejarah

hari kebangkitan nasional
Upacara peringatan Hari Kebangkitan Nasional ke-116 tingkat Kabupaten Bandung di Lapangan Upakarti Komplek Pemkab Bandung, Soreang, Senin (20/5/2024).

Hadapi Indonesia Emas 2045, Bupati Bandung: Semua OPD Wajib Buat Program Peningkatan Kapasitas

KAB. BANDUNG, POTENSINETWORK.COMBupati Bandung Dadang Supriatna mengungkapkan bahwa Hari Kebangkitan Nasional (HKN) merupakan hari yang sangat bersejarah berdasarkan sejarah masa lalu.

Hal ini diungkapkan Bupati Bandung Dadang Supriatna usai melaksanakan upacara peringatan Hari Kebangkitan Nasional ke-116 tingkat Kabupaten Bandung di Lapangan Upakarti Komplek Pemkab Bandung, Soreang, Senin (20/5/2024).

Pelaksanaan upacara peringatan HKN ini dihadiri para ASN (Aparatur Sipil Negara) dan jajaran organisasi perangkat daerah di lingkungan Pemkab Bandung. Selain itu dihadiri jajaran Forkopimda Kabupaten Bandung, di antaranya Kapolresta Bandung Kombes Pol Kusworo Wibowo, Dandim 0624/Kabupaten Bandung Letkol Inf Tinton Amin Putra dan pihak lainnya.

Baca Juga:  Revisi UU Desa Disetujui Pemerintah dan DPR, Bupati Bandung : Kabar Gembira Bagi Para Kepala Desa

Pada kesempatan itu, Bupati Bandung Dadang Supriatna mengungkapkan terkait dengan menghadapi Indonesia Emas 2024. Pertama, peningkatan kualitas SDM yang profesional dan paham IT, kedua big data, ketiga riset and development, keempat institusi yang kuat, dan kelima mengelola keuangan (anggaran) dengan baik.

“Kita mempersiapkan wajib lima komponen ini harus kita pahami dan harus kita lakukan. Ini semua sudah masuk pada RPJPD (Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah) Kabupaten Bandung tahun 2025-2045 dalam menghadapi Indonesia Emas tahun 2045,” kata Dadang usai melaksanakan Upacara Peringatan Hari Kebangkitan Nasional ke-116 tingkat Kabupaten Bandung di Lapangan Upakarti Soreang, Kabupaten Bandung, Senin (20/5/2024).

Menurutnya, peningkatan sumber daya manusia sangat penting, sehingga semua OPD (Organisasi Perangkat Daerah) diwajibkan membuat program untuk meningkatkan kapasitas sesuai dengan tugas dan fungsi masing-masing.

Baca Juga:  Kemantapan Jalan di Kota Cimahi Sudah 97 Persen

“Materinya disesuaikan dengan tugas sekarang ini, sehingga profesionalismenya akan nampak dan berdampak pada kinerja. Kalau berdampak pada kinerja outputnya jelas,” tuturnya.

Dengan harapan, kata Dadang, pendapatan asli daerah (PAD) meningkat, sehingga dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan percepatan PDRB (Produk Domestik Regional Bruto), yang pada akhirnya LPE (Laporan Perubahan Ekuitas) meningkat.

“Ini kolaborasi yang tidak bisa diabaikan. Sehingga bagaimana multi player efek perusahaan mikro ini bisa bergerak yang dibarengi dengan langkah-langkah yang konkrit,” katanya.

Kemudian, kata Bupati Bedas, big data juga penting. Terlebih lagi sebelumnya, ia sudah ditugaskan oleh Kapolda Jabar untuk melakukan percepatan penurunan atau pengurangan angka stunting di Kabupaten Bandung.

Baca Juga:  Komitmen Ketua Rukun Warga untuk Tidak Berpolitik Praktis

“14 persen pengurangan angka stunting harus betul-betul terukur, yaitu berawal dari big data. Kemudian riset and development, tanpa kajian saya kira sulit untuk menentukan program dan sebagainya. Keempat, institusi yang kuat. Bagaimana institusi yang kuat ini kembali ke akhlak dan attitude, dan karakter. Sehebat apapun kuliahnya, tapi karakternya kurang bagus tidak akan menjamin. Kelima, bagaimana pengelolaan keuangan (anggaran) dengan baik,” jelasnya.

Berkaitan dengan itulah, kata dia, fokus bagaimana yang sudah masuk pada RPJPD (Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah) Kabupaten Bandung 2025-2045.**