Mengenal Abdurrahman bin Auf RA, Sang Pebisnis Besar nan Dermawan

Ilustrasi.(Foto:: yotube)

MADINAH ketika itu seolah tengah tertidur, lalu dengan tiba-tiba terlihat debu tebal dari ketinggian kota terbawa hembusan angin menuju pusat kota dan daun-daun pintu.

Orang mengira, hal itu pertanda awal badai pasir tapi kemudian dari balik tirai debu itu bermunculan suara hiruk-pikuk fan ringkih kuda.

Ternyata iring-iringan kabilah besar nan mengular, sebanyang700 kendaraan yang penuh sesak dengan muatan memenuhi jalan jalan kota Madinah.

Baginda Ummul Mukminin Aisyah terhenyak dan bertanya-tanya.

“Siapakah gerangan pemicu kehiruk-pikukan ini?”

Baca Juga:  Pendapatan Naik 4x Lipat, Nurlela Dapat Bantuan KUA

Lalu seseorang memberitahu bahwa mereka adalah rombongan Abdurrahman Bin Auf RA yang datang dari Syam membawa barang dagangannya.

Baginda Ummul Mukminin menggeleng-gelengkan kepala seraya menerawang ke depan bahwa Abdurrahman kelak, kata Baginda Rasulullah saw masuk ke sorganya dengan perlahan dan Abdurrahman Bin Auf RA tahu hal itu.